Sunday, April 19, 2009

KARYA AGUNG

ASSALAMUALAIKUM,

APA KHABAR? LUAR BIASA SEKALI..

kali ini saya sampaikan sebuah cerita yang telah diolah balik ..

saya ambil dari blog saifulislam.com,diharap membawa pengetian kepada anda

semua...



“Allahu Akbar… Allahu Akbar…”, khatib sedang berkhutbah.

Suaranya begitu bertenaga.
Ketika itu, saya sedang mengusap-usap kepala Saiful Islam yang duduk bersandar di riba usai solat Sunat Aidilfitri.
Perasaan saya sedikit berkecamuk. Banyak yang bersarang, sarat di fikiran.
Semenjak dua tiga hari terakhir Ramadhan jiwa saya begitu resah melambai perginya dia. Tidak terasa meriahnya ketibaan Aidilfitri.

Adakalanya terasa bersalah kepada anak-anak, bimbang keresahan hati ini mengganggu gembira mereka menyambut lebaran. Anak-anak tidak bersalah, justeru sebagai ayah… andai saya tidak mampu untuk gembira, saya perlukan daya untuk terus menggembirakan, kerana itu hak mereka.
Tambahan pula Saiful Islam yang berjaya menyempurnakan lebih 20 hari puasa penuhnya pada percubaan pertama berpuasa dia.
Suasana khutbah hening, cuaca damai selepas simbahan gerimis subuh 1 Syawwal.


ADAT BERMAAFAN ATAU IBADAT


Selesai khutbah, saya bangkit bersalaman. Ada semacam yang tidak kena tatkala mendengar ungkapan-ungkapan “Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin”.


“Tidaklah bertemu dua orang Islam, lalu berjabat tangan, melainkan diampunkan dosa bagi keduanya sebelum keduanya itu berpisah.” [Riwayat Abu Dawood]


Namun apakah permohonan maaf itu suatu permohonan, atau sekadar kalam tanpa makna yang terlafaz sebagai adat? Luruskah hati antara dua insan yang meminta dan memberi maaf itu, andai ungkapan yang diucap, kosong dari makna dan penghayatan? Bisakah ucapan yang gersang itu meraih keampunan yang dijanjikan Dia?


“Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak memakbulkan doa yang datang dari hati yang lalai” [Riwayat al-Hakim dan al-Tirmidhi yang menghasankannya]


Pada doa-doa yang acap disebut oleh setiap mereka yang bersalaman, saya tidak mahu doa yang satu ini terungkap dari hati yang alpa. Saya mesti memaksudkannya. Saya mesti bersungguh dengannya. Hati saya terbeban mendamba kemaafan dari bonda… kemaafan yang bukan sekadar perhiasan Aidilfitri. Tetapi permohonan yang menjadi penentu kepada damainya jiwa ini…
Saya segera mencari bonda.


AMPUNKAN ANAKANDA


“Emak, Rizal minta ampun dan maaf dari emak. Rizal jarang dapat balik ke kampung menjenguk emak. Telefon pun sekali sekala. Emak sunyi di kampung. Ampunkan Rizal, mak!”, saya mencium tangan dan memeluk emak.


Tubuh emak yang semakin kurus dan uzur itu menggeletar. Emak menangis sama. Tiada suara. Hanya esakan yang kedengaran.


Saya tidak mahu bertangguh lagi. Segalanya harus jernih di pagi Aidilfitri. Saya mahu lahir semula bersih bagai kain putih. Hanya Maghfirah Allah, dan ampun seorang ibu yang bisa memungkinkannya.


“Rizal sungguh-sungguh minta ampun, mak”, saya terus memeluk emak erat.
“Iya… emak pun… emak sudah tua… emak…”, susah sekali emak mahu menyudahkan kalamnya.
Dalam pelukan ibu, terasa bagai turun sakinah dari langit… bagai didakap sebuah syurga.
Namun, itulah emak… yang bersalah adalah saya, si anak ini. Tetapi emak sentiasa begitu… tidak lengah memberi maaf, berputik dari jiwa seorang ibu yang mengasihi anak-anaknya dengan CINTA TANPA SYARAT. Malah di celah memberi maaf, emak pula yang meminta maaf…


MAAF MENAMBAH KASIH


Manusia lain mungkin boleh memaafkan, tetapi maafnya sukar menambah kasih. Mungkin lidahnya mengucap maaf, tetapi hatinya tidak menginginkan pertemuan kedua. Biarlah segalanya selesai di sini. “Aku enggan bertemu kamu di Akhirat sana!”, kata hatinya yang berbekas pada maaf yang meninggalkan tawar dan hambar untuk sebuah persahabatan.
Tetapi tidak Dia.
Tidak bagi Allah SWT iaitu Tuhan yang Ghafur lagi Rahim. Bukan sahaja Maha Pengampun, malah Dia juga yang Maha Penyayang. Bukan sahaja Diri-Nya suka mengurniakan keampunan, malah setiap insan yang memohon ampun itu dikasihi dan disayangi-Nya. Keampunan yang disusuli kasih sayang-Nya, adalah sesuatu yang Maha Tinggi. Itulah Dia, Allah yang Ghaffar, Allah yang Rahim.
Tiada makhluk yang mampu mengambil acuan itu… memaafkan, dan seterusnya menyayangi. Malah lebih kerap seorang insan terpaksa memaafkan insan yang lain, akan menjadikan hubungan semakin hambar dan tawar.
Kecuali ibu…
Hanya dia yang Allah limpahkan dengan cenderung yang begitu, bahawa anak yang memohon ampun diampunkannya. Kemaafan tanpa syarat kerana sayang, kemaafan yang seterusnya menambah lagi sayang itu. Hati seorang ibu…


Pada usia bonda yang lewat senja, saya tidak mahu membiarkannya sunyi dan lara lagi. Tak tertanggung rasanya kesal di hati setiap kali membayangkan bonda sendirian menjamah nasi, di meja yang pernah seketika meriah dengan gelak tawa dan gurau senda seisi keluarga.
Sentiasalah bibir ini kubasahkan dengan doa untukmu.
Sentiasa jualah diri ini memberi diri dan masa, untuk berbicara dan mendengar bicaramu… aduhai bonda.


Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata):


“Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.” [Al-Israa’ 17: 24]


PETANG ITU


“Cerita itu besar ertinya kepada ana”, kata Abang Zabidi Mohamed.
Saya termenung di meja menatap merah mentari senja. Teman saya, Al-Adib di sisi, turut sepi.
Petang itu saya mengambil peluang menemani al-Adib untuk bertemu dengan Abang Zabidi Mohamed, penulis skrip drama yang prolifik lagi unik. Banyak yang kami bualkan, termasuk mencari idea-idea baru untuk menghasilkan drama yang berkualiti.
“Apa atau siapa watak utama yang anta rasakan di dalam drama IHSAN itu?”, tanya Zabidi.
“Mungkin ramai yang melihat Nordin. Tetapi bagi ana, watak utamanya adalah Zamri, majistret itu. Beban cerita itu adalah pada Zamri. Anak yang baik tetapi berdosa tanpa sedar kerana SIBUK. SIBUK yang menjadi punca SUNYI dan TERKILANnya seorang ibu”, saya bersuara.
Terasa hangat mata bergenang basah.

“Tidak keterlaluan kalau ana katakan, Jemaah al-Arqam dulu hancur binasa cukup oleh tangisan mata dan retak hati ibu-ibu yang terluka di sepanjang liku perjuangan itu dulu. Jemaah yang ditimpa murka Allah kerana ramai yang hidup dalam murka bonda”, saya menyambung kata.
Kami saling mendiamkan diri.
Perbualan petang itu hening.
BUKAN ‘ALQAMAH
Tentu sahaja ramai yang terkenangkan kisah ‘Alqamah. Tetapi bukan itu resahnya saya.
Kisah ‘Alqamah itu dinukilkan oleh al-Imam al-Dhahabi Rahimahullah, di dalam kitab al-Kabaair. Begitu juga Ibn Hajar al-Haitami di dalam al-Zawaajir. Riwayat itu dinisbahkan kepada al-Thabarani dan Ahmad, tanpa sebarang komentar ke atas sanadnya atau menyatakan apa-apa hukum ke atas riwayat itu. Akan tetapi al-Sheikh al-Albani di dalam komentarnya ke atas kitab al-Targheeb wa al-Tarheeb oleh al-Imam al-Hafeedz al-Mundhiri berpandangan bahawa kisah ‘Alqamah ini sangat dhaif. Riwayat ini pada kitab yang dinyatakan tersebut diangkakan sebagai 1487.
Biar pun kisah ‘Alqamah yang masyhur itu mungkin menjadi inspirasi kepada drama IHSAN, hakikat betapa saya mendambakan keampunan ibu sudah cukup nyata pada sakit dan resahnya jiwa menanggung cuai yang bagai api di dalam sekam ini. Jika ada sesuatu yang tidak kena, janganlah bertangguh, segeralah muhasabah diri terhadap bonda.
Moga kemaafan yang kupohon dari ibu di pagi lebaran kelmarin, menjadi bekal untuk menyuluh jalan Mardhatillah hingga mencecah Husnul Khaatimah, ameen ya Allah!

ABU SAIF @ www.saifulislam.com56000 Kuala Lumpur

Friday, April 17, 2009

Berkongsi ITU nikmat

ANTARA GAMBAR LAPORAN
PEMBENTANGAN SUBJEK
KITCHEN LAY-OUT SAYA

KITCHEN DESIGN TAPI INI BUKAN BETUL-BETUL

TANPA API TAK BOLEH MASAK ..BETUL???


SUP TULANG 'GEAR BOX'


BOILED TAPIOCA AND THE GRATED COCONUT
SEDAP DI MAKAN KETIKA HUJAN


BEST DESSERT IN THE WORLD-CENDOL !!!

POPIAH BASAH


NASI LEMAK WITH CONDIMENTS

FISHBALL SOUP
Dan banyak lagi...kos print pun boleh tahan lah...

......
Salam Perkenalan dari saya...
untuk kalian yang sudi menziarahi blog yang tidak seberapa ini.

mungkin anda bosan dengan cara penyampaian blog saya ini...
Itu saya tahu.
oleh sebab matlamat saya untuk menjadi blogger skema
saya harus mengekalkan ciri-ciri ini.
saya tahu ramai pembaca di luar sana tidak tahu
untuk berbahasa melayu secara tartil...
...
nanti saya akan post blog dalam Bahasa Inggeris 'skema' pula.

DAN saya PERLU tahu ITU..
sekian,terima kasih..
























Tuesday, April 14, 2009

kadang -kadang madu TERDAPAT DALAM RACUN


HMMM...

LETIH SEKALI....

HARI INI...

TIDUR PUKUL 4.30 PAGI..

MENYIAPKAN TUGASAN YANG LAMA BERTANGGUH...

BANGUN UNTUK SOLAT SUBUH AGAK LEWAT..

AMALAN LEWAT SUBUH BUKAN AMALAN SAYA..

TAPI TIADA ORANG YANG SUDI BANGUNKAN SAYA..

PERGI KELAS UNTUK PEMBENTANGAN LAPORAN..


ALHAMDULILLAH ... !!!

SAMPAI SEKARANG SAYA TIDAK DAPAT MENIKMATI TIDUR YANG BERKUALTI...

SAYA BERHARAP SAYA DAPAT MEMBALAS DENDAM TIDUR INI..

KALAU NAK TIDUR PUAS-PUAS TUNGGULAH SAAT KEMATIAN..

MATA TERUS PEJAM..

TAK CELIK-CELIK..


SEBELUM ITU SAYA BERTERIMA KASIH PADA

ZULKHAIRI BIN HASSAN ADLI-SAHABAT YANG MEMAHAMI-

KERAP KALI DIA JADI MANGSA 'BARAN' SAYA

SELEPAS ITU SAYA MENYESAL...

-NAK MINTA MAAF -


ALAHAI...

TERPAKSA MUJAHADAH DALAM SABAR..

TEKANAN..

YA ALLAH BANTULAH AKU...


AGAKNYA APA KHABAR EMAK DAN AYAH

DI RUMAH..

MEREKA SUNYI...

TELEFON SUDAH,

DOA DIPANJATKAN SELALU...

TETAPI SEMAKIN HARI KERINDUAN INI...

SEMAKIN MENEBAL

BALIK?

BUKAN MASANYA LAGI...


agaknya kalian boleh tahu bagaimana

perasaan saya sekarang ya..???




Sunday, April 12, 2009

CINTA DAN CITA - CITA

bertemu lagi wahai peminat semua !!!

saya harap semua dalam keadaan sememangnya sihat dan

memang kita dilahirkan untuk cemerlang pun..


ramai orang tanya iwan tentang faktor saya meletakkan gelaran masterchef pada pendahulu

blog ini..siapa master? dan siapa chef ?


ramai pembaca ingin tahu saya belajar bidang apa di UNIVERSITI TEKNOLOGI MARA ni..

jawapan : IJAZAH SARJANA MUDA SAINS PENGURUSAN SENI KULINARI

MINOR DALAM PERKHIDMATAN MAKANAN

DI FAKULTI PENGURUSAN HOTEL DAN PELANCONGAN

UiTM SHAH ALAM

saya bukan dilahirkan untuk menjadi perintis kulinari yang ada 'title degree' tapi saya lebih berminat dalam penghargaan manusia terhadap pemakanan itu sendiri..


mari kita renung situasi berikut ;


        1. Kebanyakan pelajar sekolah rendah di negara ini gemuk,buntal(maafkan saya),comel,montel,lembam dan sama maksud dengannya.saya tidak menolak jika mereka mempunyai keturunan sedemikian,tapi itulah realitinya

        2. memang sifat orang melayu,cuba tengok pinggan masing-masing selepas makan...kemas tak? cantik tak? bagaimana mereka susun sudu? corak susunan tulang-tulang bagaimana? ada nasi tertumpah tak ? atau campak saja...

        3. tengok lagi gaya manusia makan sekarang? pelbagai gaya...ada makan tak nampak orang...makan sambil berbual ,nampak bersungguh-sungguh ketika makan, terdapat manusia yang makan sambil tangan kiri lekap di dahi..macam-macam-tapi di situ terletak psikologi masing-masing...pernah nampak cara-cara SITI NURHALIZA makan??

        4. tengok gaya potongan bawang,ayam ,timun dan sebagainya oleh tukang masak,ada nilai kesungguhan tak?? maksud saya pernah nampak gaya potongan timun secara memesong tanpa kulit dengan berkulit???

        5. tapi saya amat mengkagumi suami memasak untuk isteri mereka,walaupun tak sedap mana...tetapi di situ terletak kunci kebahagiaan sebuah rumah tangga...

        6. saya dapat membuat kesimpulan awal dengan mengatakan kejayaan boleh diukur melalui tabiat makan seseorang.

        tindakan saya ...SAYA AKAN MENJADI SEORANG MOTIVATOR TULEN,saya akan mencari rahsia,BERFIKIR,berbincang,mengkaji tabiat pemakanan yang cemerlang berasaskan ALQUR'AN dan ASSUNNAH...insya'ALLAH..


        BAGAIMANA HENDAK CEMERLANG MELALUI CARA MAKAN???


        TUNGGU..!!!


        WASSALAM..

        Saturday, April 11, 2009

        PESAN EMAK



        video


        ASSALAMULAIKUM DAN salam sejahtera...


        kali ini IWAN membawa anda semua untuk menghayati seni dikir barat pula...


        sebenarnya banyak juga alunan dikir barat yang membawa mesej dakwah...dan tujuan hanyalah satu...-kebaikan dan keredhaan dunia, sudah tentu ,akhirat


        memandangkan iwan merupakan peminat seni dikir tanah air .Nah, hayati lagu Halim Yazid ni...


        kesimpulan ;


        ALHAMDULILLAH IWAN masih mempunyai emak-masih awet muda gitu!!!


        IWAN mengakui emak banyak berkorban untuk IWAN,tidak lupa juga pada ayah tersayang..


        emak IWAN, ASIAH BINTI OMAR merupakan MOTIVATOR tulen bagi IWAN..


        oleh itu,kepada peminat IWAN di luar sana..hayati bingkisan ini


        anak-anak umpama kain putih,justeru tak hairanlah ada ibu bapa yang menggosoknya dengan seterika panas..!!! cuba-cuba fikirkan...

        WASSALAM..

        Tuesday, April 7, 2009

        LUAH PERASAAN

        ASSALAMUALAIKUM..
        HARI INI MEMANG AGAK KALUT SEDIKIT SEBAB KEBANJIRAN MASALAH YANG TIDAK HENTI-HENTI...

        BANYAK MASALAH MAKA TAJAMLAH MINDA
        BILA MINDA KITA TAJAM
        KITA JADI ORANG YANG PANDAI DAN
        PERHATIAN TERHADAP SESUATU PUN BERTAMBAH...

        MASALAH peribadi ,masalah kerja yang pensyarah bagi (kalut dibuatnya..)
        masalah kewangan,masalah negara yang memang sentiasa kunjung tiba,masalah dalaman lelaki (0psss!!!), dan masalah percintaan, masalah umat ISLAM yang semakin haru-biru dibuatnya..

        petua...sabarlah...doa...dan hidup mesti diteruskan.
        mari kita hayati kartun SPONGE BOB ni...kalau nak hayatilah...





        lagi bagus lagi ,ambil wudhu' TERUS BACA AL-QUR'AN...BAGAIMANA LEGA???
        SEKIAN,WASSALAM

        Saturday, April 4, 2009

        KISAH SI BUDAK BOTAK pula...


        ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH...

        Gembira rasanya apabila ramai orang memberi komen positif lagi membina bagi perkembangan pantun saya.terima kasih daun keladi..

        juga saya mengalu-alukan pelayar baru yang melayari blog saya yang tak seberapa ini...komen anda sudah pasti saya baca!!!



        kali ini pula saya akan mereka pantun untuk peminat saya yang tidak sabar-sabar lagi menunggu kelahiran pantun saya yang bermakna ini....


        di manis gula semut binasa,
        kail berduri tersangkut umpan,
        di manis kata insan terlena,
        kerana budi hamba terkorban...
        juga saya meminta ampun maaf ke atas keterlanjuran ritma pantun saya yang kadangkala rimas dan pedas...Hayati pantun si budak botak ini...


        HAI SI BUDAK BOTAK
        IWAN JUMPA KAMU MASA KURSUS DEKAT PUNCAK,
        PERASAAN NAK RAPAT MEMANG MEMUNCAK,
        IWAN TAK TAHU ANTARA KAMU NAK KE TAK NAK..

        ALAHAI SI BUDAK BOTAK,
        AWAL PENGAJIAN MEMANG KITA RAPAT,
        KAMU TERINGIN SANGAT MAKAN MAKANAN YANG IWAN MASAK,
        AMBIL KEPUTUSAN PUN MEMANG SELALU PAKAT-PAKAT..

        HAI SI BUDAK BOTAK,
        SEMUA KAWAN KAMU MEMANG RAPAT,
        SEMUA ORANG SAYANG KAMU KAN BUDAK,
        BUAT SESUATU PUN KAMU MEMANG SEMANGAT...

        HAI SI BUDAK BOTAK,
        AKHIRNYA KITA DUDUK SATU TERATAK,
        SEMUA JADI CERIA DAPAT APA YANG KITA HENDAK,
        TAMBAH PULA PERANGAI KAWAN YANG TAK BOLEH AGAK..

        HAI SI BUDAK BOTAK,
        RUPANYA IWAN FAHAM KAMU PUNYA TABIAT,
        SELALU TAK BERCAKAP BILA HATI NAIK MUAK,
        TAK PANDAI PULA UNTUK LUAHKAN PENDAPAT...

        ALAHAI SI BUADAK BOTAK,
        KINI KITA PULA TAK MACAM DULU,
        KAMU SAKIT HATI BILA IWAN KATA KAMU MACAM BUDAK-BUDAK,
        IWAN MENGAKU IWAN MEMANG CAKAP MELEPAS MELULU...

        ALAHAI SI BUDAK BOTAK,
        KAMU KATA IWAN SUKA BERLAWAK BODOH,
        CARA IWAN MEMANG BEGINI UNTUK HILANGKAN SEMAK,
        APABILA KAMU SENYUM MUKA TAK NAMPAK HODOH...

        ALAHAI SI BUDAK BOTAK,
        KITA SUDAH TERLALU JARAK,
        IWAN DAH BOSAN SAMPAI HATI JADI SEBAK,
        IWAN CABAR KAMU UNTUK MULAKAN TAHU TAK?

        ALAHAI SI BUDAK BOTAK,
        JIKALAU KAMU TAK PERLUKAN IWAN LAGI,
        INGATLAH KENANGAN DULU YANG MEMANG BANYAK,
        IWAN HARAP HIDUP KAMU DIBERKATI...

        ALAHAI SI BUDAK BOTAK,
        IWAN HENDAK MENGUDUR DIRI,
        MATA PUN DAH NAIK BENGKAK,
        DIHARAP HIDUP KAMU BAHAGIA SAMPAI KEMUDIAN HARI..

        BUDAK-BUDAK MAIN KOTAK,
        MAIN KOTAK DI TEPI PERIGI,
        IWAN DAH MASAK DENGAN ITU BUDAK,
        BUDAK BOTAK SELALU BUAT ORANG SAKIT HATI...


        SAYA AKAN SENTIASA MENCARI IDEA BARU DALAM SENI PENYAMPAIAN BLOG SAYA..


        SEKIAN ,WASSALAM...










        Wednesday, April 1, 2009

        SIRI PANTUN 3 BUDAK HITAM


        Rasa berterima kasih dari saya yang kerdil ini kerana terdapat peminat di luar sana sangat setia dalam menunggu detik-detik saya untuk menulis lagi...Nah! sekarang saya akan berpantun pula mengubat kerinduan anda semua....

        Pantun ini saya tujukan khas kepada kawan -kawan yang rasa terkena !!!

        hahahaha..padan muka !!!


        3 budak hitam,

        seorang mekanikal wajahnya kelam,

        seorang lagak artis bak Ramlah Ram,

        seorang belajar Matematik tak sampai separuh malam...


        3 budak hitam,

        jumpa ketika persembahan sukan,

        latihan pagi balik malam,

        entah bagaimana jadi kawan..


        3 budak hitam,

        masing-masing tak boleh hilang,

        selalu juga keluar malam,

        kadang-kadang balik ke Kelang...


        3 budak hitam,

        2 orang selalu datang bermalam,

        tidur bersama cantum tilam,

        di bilik salah seorang yang macam ketam...


        3 budak hitam,

        tiba-tiba budak itu buat kejutan,

        menangis seorang diri di atas tilam,

        alamak! rasa bersalahlah 2 orang rakan..


        3 budak hitam,

        salah seorang terpaksa mengaku kesalahan,

        hari-hari mohon kemaafan,

        budak itu pula tak rasa kasihan..


        3 budak hitam,

        salah seorang hatinya tenang,

        katanya sudah makan banyak garam,

        kalau begini bagaikan kacang...


        3 budak hitam,

        lama-lama budak itu terima kemaafan,

        sama-sama jaga hati dan perasaan,

        takut luka lagi nanti tak tahan...


        3 budak hitam,

        pada mulanya budak itu memang aku sayang,

        banyak karenah dan pelbagai ragam,

        tiba-tiba datang menyampah malam dan siang...


        3 budak hitam,

        seorang paksa aku mulakan teguran,

        aku dah tegur tapi budak itu tak layan,

        memang egonya aku memang tak tahan...


        3 budak hitam,

        akhirnya budak itu ambil jalan perpisahan,

        aku pula ganti jadi ahli Si Budak Hitam,

        pengubat duka hati yang kesepian...


        3 budak hitam,

        perangai memang macam-macam,

        selepas ini aku nak bersendirian,

        tumpu perhatian nak dapat DEKAN....


        orang lain si budak hitam...

        aku....????

        anda digalakkan untuk melontarkan pandangan,cadangan, atau kritikan demi meningkatkan mutu pantun saya yang hebat ini...sekian,terima kasih.